Mencari aksi seru lainnya?

SBOTOP memiliki banyak hal untuk Anda

Kunjungi www.sbotop.com
untuk melihat game menarik dan penawaran eksklusif

Untuk informasi lebih lanjut:
Email kami di [email protected]

KUNJUNGI SEKARANG

SBOTOP App – ID
LEEDS-WIDE-EN
PROMO-WIDE-ID
previous arrow
next arrow
 

Para Pemain Ini Jadi ‘Kuda Hitam’ Dalam Perburuan Sepatu Emas Premier League Musim Depan

00 HARI
00 JAM
00 MENIT

Setelah mencetak 23 gol masing-masing, Mohamed Salah dari Liverpool dan Son Heung-min dari Tottenham Hotspur memenangkan Sepatu Emas Premier League bersama pada musim 2021/2022.

Mohamed Salah juga menunjukkan keterampilan bermain yang luar biasa, muncul sebagai pemberi assist terkemuka liga (13) dan memenangkan penghargaan Playmaker Terbaik Premier League. Di sisi lain, Son menyelesaikan musim Premier League tanpa mencetak gol lewat titik penalti, membuat penghitungan 23 golnya benar-benar unik.

Penyerang yang sudah dikenal seperti Cristiano Ronaldo (Manchester United), Harry Kane (Tottenham Hotspur) dan Sadio Mane (Liverpool) menempati posisi ketiga, keempat dan kelima masing-masing.

Peluang melihat Ronaldo, Salah, Kane, Son, atau pendatang baru Erling Haaland (Manchester City) dan Darwin Nunez (Liverpool) untuk musim depan tetap memiliki harapan tinggi. Tapi itu tidak berarti kita harus mengabaikan penyerang lain yang sudah berpengalaman di kompetisi papan atas Inggris.

Itu artinya juga ada sejumlah pemain yang berstatus ‘kuda hitam’ alias bisa jadi kejutan dalam memperebutkan Sepatu Emas Premier League musim depan. Dan berikut ini adalah ulasan dari SBOTOP tentang para kandidat terkuatnya …


RIYAD MAHREZ

Pemain sayap kanan Manchester City Riyad Mahrez adalah salah satu penyerang paling efisien di divisi ini. Dia berkaki ringan, memiliki banyak kecepatan dan tahu bagaimana berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat. Karena persaingan memperebutkan tempat di tim inti Manchester City, Mahrez tidak bisa bermain di setiap pertandingan di kalender Premier League. Tetapi setiap kali dia melakukannya, dia mencoba untuk membuat sesuatu terjadi.

Pada musim 2021/2022, Riyad Mahrez mencetak 11 gol di divisi utama sepak bola Inggris, meski hanya bermain sebagai starter sebanyak 15 kali dari 28 pertandingannya. Dia juga mengantongi tujuh gol di Liga Champions UEFA dalam 12 penampilan, empat gol lainnya dalam empat pertandingan Piala FA dan dua gol dalam banyak pertandingan Piala EFL.

Musim terbaik bintang asal Aljazair itu dalam urusan mencetak gol terjadi pada musim 2015/2016 ketika ia mencetak 17 gol untuk Leicester City, membawa mereka meraih gelar Premier League perdana klub. Dia adalah pencetak gol terbanyak Manchester City di seluruh kompetisi musim lalu dengan torehan 24 gol.


JAMIE VARDY

Mantan rekan setim Riyad Mahrez, Jamie Vardy telah disebut-sebut sebagai salah satu legenda Leicester City dan menjadi salah satu pemain nomor 9 modern terbaik. Pemain Inggris itu memiliki kecepatan, akurasi dan merupakan salah satu pemain paling gigih di divisi ini, mengejar setiap kesempatan untuk mencetak gol.

Dengan Vardy berfungsi sebagai target man, The Foxes hanya perlu mengarahkan bola ke depan, membuat Jamie Vardy menyelesaikan sisanya.

Musim lalu, pemain asal Inggris itu mencetak 15 gol dalam 25 penampilan di Premier League, mengakhiri musim sebagai pencetak gol terbanyak keenam di divisi itu, sejajar dengan Diogo Jota dari Liverpool. Dia juga mencetak beberapa gol dalam satu penampilan Piala EFL.

Periode terbaik pemain berusia 35 tahun itu terjadi di musim 2015/2016, dengan dia mencetak 24 gol untuk Leicester City sekaligus meraih gelar Premier League. Anehnya, dia tidak memenangkan Sepatu Emas musim itu, dengan Harry Kane mencetak satu gol lagi. Sepatu Emas pertamanya dan satu-satunya datang di musim 2019/2020 ketika ia mengantongi 23 gol di Premier League.

J1 League
Cerezo Osaka
Kawasaki Frontale
1X2 Seri @ 3.35
Atas 2.25 @ 1.81
Total Gol 0-1 @ 2.91
Disclaimer: Odds telah sesuai pada saat penulisan.

MICHAEL ANTONIO

Bintang West Ham United, Michail Antonio, tampaknya ditakdirkan untuk tampil luar biasa di musim 2021/2022. Dia mencetak lima gol dalam lima pertandingan pertamanya di Premier League, unggul dalam perlombaan Sepatu Emas Premier League.

Sayangnya, ia gagal mempertahankan start yang luar biasa dan sama sekali tidak berada di posisi teratas dalam perlombaan Sepatu Emas Premier League saat musim berjalan.

Antonio mengakhiri Premier League musim 2021/2022 dengan hanya 10 gol dalam 36 penampilan. Dia juga mengantongi satu gol dalam dua pertandingan Piala FA dan dua lagi dalam sembilan pertandingan Liga Europa.

Musim 2021/2022 menandai musim 10 gol ketiga Antonio berturut-turut di divisi teratas sepak bola Inggris. Akan menarik untuk melihat apakah dia berhasil memperbaikinya musim depan sehingga mendapat periode terbaik di Premier League.


TIMO WERNER

Dengan Romelu Lukaku kembali ke Inter Milan, Timo Werner akan menjadi pemain utama Chelsea di lini depan untuk musim 2022/2023.

Pemain tim nasional Jerman itu tidak menikmati periode terbaik terakhir kali, tetapi bisa melakukan keajaiban dalam sistem yang menguntungkan. Yang dia butuhkan hanyalah kepercayaan diri dari Thomas Tuchel, dan dia bisa banyak membantu dalam memecahkan masalah mencetak gol bagi Chelsea.

Musim lalu, pemain berusia 26 tahun itu hanya mencetak empat gol di Premier League dalam 15 penampilan sebagai starter (total 21 penampilan). Secara mengejutkan dia berhasil mencetak banyak gol hanya dalam lima penampilan Liga Champions UEFA. Dalam musim debutnya di Stamford Bridge pada musim 2020/2021, Timo Werner hanya mencetak enam gol dalam 35 penampilan Premier League, menerima kritik keras karena penyelesaian akhirnya yang kurang bagus.


GABRIEL JESUS

Gabriel Jesus ingin dapatkan waktu bermain reguler di Premier League
Gabriel Jesus jadi salah satu penyerang terbaik di Premier League

Karena sistem ‘false 9’ yang diterapkan Pep Guardiola, Gabriel Jesus tidak bisa bermain sebanyak mungkin untuk Manchester City seperti yang dia harapkan. Sang juara Inggris tampaknya ingin lebih langsung musim ini, tetapi mereka tidak mengharapkan GabJes menjadi pemain utama.

Erling Haaland telah didatangkan dari Borussia Dortmund dan diharapkan menjadi starter di sebagian besar pertandingan untuk Manchester City, membuat situasi GabJes semakin sulit.

Pemain asal Brasil itu akhirnya memilih gabung ke Arsenal, sebuah klub di mana ia bisa menjadi pemain utama yang tak terbantahkan di lini depan. Di bawah mantan asisten manajer Manchester City Mikel Arteta, Gabriel Jesus diharapkan bisa memenuhi potensi mencetak golnya musim depan.

Mantan pemain Palmeiras itu berhasil mengantongi delapan gol Premier League dalam 21 penampilan (total 28 penampilan) untuk The Citizens musim lalu, mengakhiri musim sebagai pencetak gol terbanyak kelima tim. Menariknya, enam dari delapan golnya di Premier League datang dalam tujuh pertandingan terakhirnya musim lalu. Dia juga mencetak empat gol dalam delapan pertandingan Liga Champions UEFA dan menambahkan satu gol lagi dalam empat penampilan Piala FA.


 

●●●

Kunjungi halaman blog kami untuk membaca berita SEPAK BOLA dan informasi pasaran taruhan

Selalu menjadi yang terdepan dalam mendapatkan informasi seputar olahraga dan bursa taruhan

Ikuti kami di Facebook, Twitter, Instagram dan Youtube

Chat Langsung